Kami harus rela berjalan jauh hanya untuk mencari sesuap Nasi Padang.. Bukannya kami sedang banyak duit atau foya-foya tapi dalam rangka pengiritan karena hanya warung Padanglah sebagai penyelamat di kala lapar dan tidak begitu menyiksa kantong sedangkan hanya ada cafe yang buka di depan penginapan kami Ketika libur lebaran itu. Masih ingatkan berapa harga nasi goreng sayuran?  25 ribu rupiah.. padahal itu hanya pake sayuran saja, tidak ada sosis, daging ayam, lebih-lebih daging kambing.

Sesampainya di tempat makan itu, saya bergegas memesan
“Uda, nasi pake ikan yak”
“Nggeh, nggeh, tadi mau pake aja toh mas?”

halah, ternyata yang jualah orang asli Solo… padahal udah pake Uda tadi mesannya..

Selesai makan dan menunggu makanan turun ke perut, datanglah seorang pria bule mengendarai motor. Acong dengan lugasnya, “wah ini pasti bule kismin nih.. sama kayak kita makannya nyari nasi padang..”  dengan volume yang mungkin bisa didengar juga oleh si Bule Dan saya hanya mengiya-iyakan saja mentertawakan kemiskinan kami.

Pria bule : “Mas saya pesen nasi pake ayam bakar yak..”
Kami Berdua : he?

Ternyata bule itu fasih berbahasa Indonesia saudara saudara..
wkwkwk, selepas dari tempat makan itu kami kembali mentertawakan kebodohon kami..

 

Catatan ini ketika kami masih berada di Lombok

Baca juga :   Gunung Gede